Angioedema ( Alergi )

| April 8, 2013 | 0 Comments

 Angioedema ( Alergi )Pengertian Angioedema

Angioedema mirip dengan urtikaria yang merupakan gatal-gatal, bekas merah (pembengkakan atau bercak) dari berbagai ukuran, yang tiba-tiba muncul dan menghilang pada kulit. Angioedema merupakan jenis bengkak, bilur-bilur besar dan melibatkan lapisan kulit yang lebih dalam, terutama di dekat bibir dan mata.

Dalam kebanyakan kasus angioedema tidak berbahaya, dan bahkan tanpa memerlukan pengobatan, dan tidak meninggalkan bekas pada kulit setelah sembuh. Dalam kasus pembengkakan dari angioedema dapat menyebabkan tenggorokan atau lidah menghalangi jalan napas dan menyebabkan kehilangan kesadaran, yang dapat mengancam nyawa.

Penyebab

Peradangan di kulit dapat mengakibatkan gatal-gatal dan angioedema. Gatal-gatal dan angioedema kadang-kadang dapat dipicu ketika sel-sel tertentu yang disebut sel mast melepaskan bahan kimia histamin dan bahan lainnya ke dalam aliran darah dan kulit.

Angioedema dapat disebabkan oleh reaksi alergi terhadap obat atau makanan. Banyak alergen yang telah diidentifikasi, antara lain:

1. Obat
Meskipun hampir semua obat dapat menyebabkan gatal-gatal atau angioedema, namun beberapa penyebab umum adalah obat tekanan darah, ibuprofen, penisilin dan aspirin.

2. Makanan
Pada orang sensitif, banyak makanan yang dapat menimbulkan alergi. Namun, makanan yang sering menimbulkan alergi adalah ikan, telur, kerang, susu, kacang, dan coklat. Beberapa alergen potensial lainnya termasuk aditif makanan seperti salisilat dan sulfida.

3. Alergen lainnya
Kontak langsung dengan bulu binatang, lateks, serbuk sari, dan sengatan serangga adalah beberapa zat lain yang dapat menyebabkan gatal-gatal dan angioedema.

Beberapa pemicu tambahan yang dapat menyebabkan angioedema, antara lain:

1. Dermatographia
Merupakan garis yang muncul pada daerah di mana kulit tergores, atau di mana tekanan diterapkan pada kulit akibat histamin yang menyebabkan pembengkakan di bawah kulit.

2. Faktor fisik
Pada beberapa orang, faktor lingkungan dapat mengakibatkan pelepasan histamin. Air, panas, dingin, latihan, tekanan pada kulit, sinar matahari dan stres emosional adalah beberapa contoh faktor lingkungan yang dapat menyebabkan angioedema.

Gatal-gatal dan angioedema juga dapat terjadi sebagai respons terhadap produksi antibodi tubuh. Gangguan sistem kekebalan tubuh (kanker atau lupus), infeksi (hepatitis), transfusi darah, gangguan tiroid tertentu, atau bahkan dingin dapat menyebabkan angioedema.

Bentuk warisan angioedema disebut angioedema herediter, yang terkait dengan tingkat rendah atau fungsi abnormal dari protein darah tertentu (C1 inhibitor). Inhibitor ini berperan dalam mengatur bagaimana fungsi sistem kekebalan tubuh.

Gejala:

1. Sensasi tebal dan bengkak pada daerah yang terkena
2. Nyeri atau kehangatan di daerah yang terkena
3. Pada kasus yang berat, kesulitan menelan atau bernapas
4. Pembengkakan kulit
5. Melepuh (bula) di daerah pembengkakan yang parah

Meskipun angioedema dapat terjadi pada tangan, kaki, alat kelamin atau di dalam tenggorokan, biasanya terjadi pada daerah dekat mata atau bibir. Meskipun jarang, angioedema herediter lebih serius. Kondisi ini dapat menyebabkan pembengkakan tiba-tiba pada wajah, lengan, kaki, tangan, kaki, alat kelamin, saluran pencernaan, dan saluran napas.

Beberapa tanda dan gejala angioedema herediter, antara lain:
1. Kesulitan bernapas atau terhambat karena pembengkakan jalan napas
2. Pembengkakan mendadak pada wajah, lengan, kaki, saluran pencernaan, tangan, alat kelamin, dan kaki
3. Perut kram, sebagai akibat pembengkakan saluran pencernaan.

Pengobatan:

Pasien mungkin tidak memerlukan pengobatan dalam kasus gejala ringan angioedema. Antihistamin yang dapat menghalangi pelepasan histamin, adalah pengobatan standar untuk gatal-gatal dan angioedema.

Pengobatan angioedema dapat dengan, antara lain:

1. Obat tanpa resep
a. Cetirizine
b. Chlorpheniramine
c. Diphenhydramine
d. Loratadine

Chlorpheniramine, diphenhydramine atau antihistamin lainnya dapat menyebabkan kantuk. Namun, loratadine tidak.

2. Obat dengan resep dokter
a. Hidroksizin
b. Desloratiadine
c. Levocetrirzine
d. Fexofenadine

Kortikosteroid oral, seperti prednison dapat membantu mengurangi bengkak, kemerahan, dan gatal yang kadang-kadang dapat diresepkan untuk kasus yang parah dari angioedema.

Pengobatan untuk angioedema herediter:
Obat-obat yang disebutkan di atas tidak efektif dalam mengobati angioedema herediter. Androgen tertentu seperti danazol, yang membantu mengatur kadar protein darah, adalah beberapa obat yang digunakan khusus untuk mengobati angioedema herediter dalam jangka panjang.

Penanganan darurat untuk angioedema
Seseorang mungkin membutuhkan suntikan adrenalin (epinefrin) pada kondisi darurat untuk serangan parah dari angioedema. Pasien mungkin akan diresepkan dan diinstruksikan bagaimana cara menggunakan adrenalin, dan membawa adrenalin untuk digunakan dalam situasi darurat dalam kasus mereka telah mengalami serangan darurat angioedema berulang kali.

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 10.0/10 (1 vote cast)
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: +1 (from 1 vote)
Angioedema ( Alergi ), 10.0 out of 10 based on 1 rating

Category: A, Jenis Penyakit

About the Author ()

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: